Minggu, 10 Januari 2010

Misteri Agogwe



AAgogwe adalah makhluk yang berbulu kecil, sering di temui Afrika Timur. Agogwe berjalan dengan dua kaki, Bulunya berwarna kemerahan. Agogwe adalah makhluk seperti manusia dan berukuran sangat kecil. Bagi orang Sumatra, sepertinya Agogwe di kenal dengan nama Orang Pendek

Pengamatan tercatat pertama dari Agogwe itu pada tahun 1900 oleh seorang pria bernama Kapten William Hitchens. Namun Hitchens tidak melaporkan penampakan sampai 1937. Dia menggambarkan makhluk ia melihat untuk menjadi seperti laki-laki, 4 kaki tinggi tetapi berpakaian rambut cokelat kemerahan. Dia diberitahu oleh seorang pemburu asli yang menyertai kepadanya bahwa apa yang mereka lihat adalah makhluk yang dikenal sebagai Agogwe dan penampakan makhluk seperti itu jarang terjadi.

Kapten Hitchens dikritik karena 'apa yang disebut' penampakan, tapi seperti anugrah keselamatan, Cuthbert Burgoyne setahun kemudian mengumumkan bahwa dia melihat makhluk yang sama ketika ia meluncur Afrika Timur Portugis. Burgoyne juga menceritakan pengalaman seorang pemburu permainan besar yang serupa dari kata penampakan makhluk.

Ada beberapa teori seputar keberadaan Agogwe. Dikatakan bahwa bipedal berambut merah ini mungkin makhluk hidup spesies dari gracile australopithecine - yang dikenal sebagai primata bipedal diketahui ilmu yang tinggal di Afrika Utara dan Timur sekitar 3 untuk 3.9 juta tahun yang lalu.

Gracile australopithecine jejak kaki yang telah ditemukan tidak menunjukkan bukti opposable jari kaki, tetapi berpendapat bahwa mungkin Agogwe diperoleh opposable tahun jari-jari kaki melalui evolusi. Satu teori lain menyatakan bahwa penampakan Agogwe mungkin dalam kenyataannya telah penampakan mungkin bertahan owa di hutan Afrika. Gibbons seperti Agogwe memiliki dahi bulat dan anjing kecil. Hal tersebut adalah penting untuk dicatat bahwa Gibbons terutama digunakan untuk penggerak lengan mereka dan bahwa mereka jarang terlihat di daratan.

Tidak ada penampakan saat ini di Agogwe. Terdokumentasi yang paling baru adalah bahwa salah satu dari Kolektor Hewan Charles Cordier pada akhir 1950-an dan awal 1960-an. Cordier telah mengikuti jejak Kakundakari Zimbabwe. Dia mencatat bahwa sekali Kakundakari telah menjadi terjerat dalam perangkap tetapi berhasil melarikan diri sebelum salah satu anggota timnya bisa mencapainya. Belum ada penampakan apapun kemudian daripada Cordier, tetapi itu tidak berarti bahwa Agogwe hanya kebetulan. Hanya berdiri sebagai sebuah bukti dari kepadatan dan keluasan hutan-hutan Afrika.

2 komentar:

Anonim mengatakan...

ad penjelasan laen ga'?
pnasaran nih gan

Anonim mengatakan...

SY LG BKN POWERPOINT TNTANG MANUSIA PURBA. SANGAT MEMBANTU,THANK BERAT ! DITAMBAH LAGI DINK GAMBARNYA ! WASSALAM : HENDYTEA, KOTA BEKASI

Poskan Komentar

Pertanyaan, Komentar, Kritik dan Saran? Silahkan Berkomentar di kolom bawah ini!

No Spam, No Racist, No Porn.!!